19 Mei 2009

Jalan-jalan ke yogya...

Pulang ke yogya dengan tidak berkabar terlebih dahulu dengan orang rumah, ternyata lumayan mengasikkan. Beberapa kejadian baru yang aku alami :

#Naik trans Jogja
Berhubung aku gak berkabar terlebih dahulu, berarti gak ada yang jemput. Jadinya mau gak mau, harus naik transportasi umum. Nah, aku memilih trans Jogja. Kenapa trans jogja ? Satu, karna harganya yang murahhh, hanya 3000IDR. Kedua, karna aku belum pernah sama sekali naik trans Jogja. Ketiga, karna ada rute ke Bethesda, tujuan yang aku tuju.

#Ramah`nya jogja
Salah satu hal yang paling aku suka dari jogja itu adalah RAMAH. Keramah tamahan dari orang-orang jogja langsung aku rasakan begitu aku masuk ke halte trans jogja (bis turun dari pesawat, langsung menuju halte bus di parkiran bandara).

- kejadian pertama
Percapakan pagi hari dengan seorang ibu berumur 30an

ibu : Saking pundi mbak (dari mana, mbak)
aku : Saking bali, bu. (dari bali, bu)
ibu : Ke yogya liburan ato emang asal sini ?
aku : Oh, saya pulang ke rumah, bu tapi ya liburan disini
ibu : wah, enak ya. bisa jalan-jalan ke bali. kerja disana juga.
aku : Iya, bu :)
lalu kemudian bus yang akan ditumpangi ibu itu datang. dan dia berkata lagi
ibu : saya duluan ya, mbak.... (sambil tersenyum ramah)
aku : oh, iya bu. (sembari membalas senyuman si ibu).


- kejadian kedua
Lokasi : masih di halte trans jogja.
percapakan dengan seorang bapak-bapak yang sudah berusia

bapak : tindak pundi, dek...? (mau kemana, dek )
aku : Oh...dateng bethesda pak. Bapak tindak pundi ? (mau ke bethesda, pak. Bapak mau kemana )
bapak : prambanan.
aku : saking pundi ?
bapak : kulo saking giwangan (saya dari giwangan).
lalu kemudian bis si bapak pun datang. kemudian meninggalkanku sambil tersenyum ramah pula.

Percaya kan, orang Jogja itu ramah! Itulah kenapa aku suka untuk tinggal di Jogja.

#Diseneni ama teteh
Nah, jadi anak terakhir yang suka neko-neko itu memang berdampak juga bagi keluarga. hehehe..
sudah jadi hal yang lumrah kalo aku - anak bungsu cewek - diseneni (dimarahi). Lha kok tiba-tiba pulang ke rumah, tanpa hal jelas kenapanya. jadi berasa kayak buang-buang duit "menurut teteh" (padahal teteh gak tau kenapa aku pulang. ya tentu saja gak karna kebanyakan duit. tapi karna ada hal penting yang harus dibicarakan. Kakak iparku pun juga menyeneni aku.
saat itu cuma kujawab, "Ya khan kayak anak cowok. kalo mau pulang ya pulang. tanpa berkabar dulu, tiba-tiba sudah di depan rumah".

Kesimpulan, aku akan melakukannya lagi di lain waktu. Cukup menyenangkan ternyata ngasih kejutan untuk orang rumah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar